by

Rekor Dunia Tercipta di Festival Geopark Ciletuh-Sukabumi

Pada Tanggal 14 Oktober 2018  jam. 13:00 WIB. Kemeriahan tercipta di Geopark Ciletuh Jampang-Sukabumi, di acara pembukaan Festival Geopark Ciletuh 2018. Pemicunya adalah pemecahan rekor dunia Tari Jipeng terbanyak. Tercatat dilapangan Geopark Ciletuh ada 5,853 penari ambil bagian dalam pemecahan rekor dunia versi Record Holder Republic (RHR). Tari Jipeng dengan peserta terbanyak ini tercatat dalam kategori art and culture RHR.

Pengumuman rekor baru dunia ini disampaikan Vice President RHR Lia Mutisari di Lapangan Paninjoan,  Geopark Ciletuh- Sukabumi. Awalnya Record Holder Republic (RHR) mencatat jumlah peserta Tari Jipeng yang ada dilapangan sebanyak 5,113 peserta. Namun jumlah itu bertambah saat para penari mulai beraksi.

“Jumlah itu bertambah karena saat para penari Jipeng mulai beraksi, warga dan pengunjung ikutan menari. Karena asyik nya mungkin,, mereka menari aktif sampai selesai, kita menyertakan mereka semua menjadi bagian dari peserta pemecah rekor,” katanya.

Para peserta ini membawakan Tari Jipeng selama 10 menit. Peserta pemecah rekor Tari Jipeng terdiri dari beragam latar belakang. Ada pelajar, mahasiswa, hingga ke pejabat pemerintahan. Bupati Sukabumi Marwan Hamami, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Jawa Barat Ida Hernida, Wakil Menteri Sekretaris Kabinet Ratin Nurdianti, Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sukabumi H, Dana Budiman, juga tercatat sebagai peserta pemecah rekor, karena mengikuti Tarian Jipeng tersebut.

 

Menurut Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata, Kementerian Pariwisata Dadang Rizki Ratman, Wisata Geopark Ciletuh sangat luar biasa.

“Ini Wisata Geopark yang luar biasa dan telah masuk dalam 100 Calendar of Event Kementerian Pariwisata. Dan mudah-mudahan bisa masuk kembali ke Calendar of Event 2019. Tapi saya yakin bisa, karena yang sudah ditampilkan luar biasa,” kata Dadang yang hadir mewakili Menteri Pariwisata.

Dijelaskan Dadang yang mewakili Menteri Parawisata, ada beberapa alasan mengapa festival ini masuk dalam Calendar of Event Kementerian Pariwisata. “Yang pertama adalah statusnya. Ciletuh sudah ditetapkan sebagai UNESCO Global Geopark. Yang artinya nilainya sangat tinggi,” terangnya.

Yang kedua adalah budaya Sunda yang disajikan. Festival Geopark Ciletuh sangat kental dengan budaya Sunda. Sebelum pembukaan hingga pemecahan rekor Tari Jipeng, nuansa Sunda ditampilkan dengan ciamik. “Kekayaan ini tidak terbantahkan. Dan inilah yang membuat Festival Geopark Ciletuh masuk CoE,” tutur Dadang.

Sedangkan Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Jawa Barat Ida Hernida, mengatakan tahun ini Festival Geopark Ciletuh lebih banyak menyajikan wisata adventure. “Kegiatannya sangat padat. Karena ada 12 event yang digelar. Sebagian besar adalah event adventure. Dan ini sekaligus memperkenalkan dan memperlihatkan keindahan Geopark Ciletuh kepada pengunjung,” papar Ida.

Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional II Kemenpar Sumarni, berharap Festival Geopark Ciletuh bisa memberikan atraksi yang lebih baik lagi untuk meningkatkan kunjungan wisatawan. “Dengan modal yang luar biasa, festival ini harus terus ditingkatkan agar bisa menarik wisatawan mancanegara. Atraksi yang disajikan juga harus lebih luar biasa lagi,” dalam paparannya.

Hal senada disampaikan Kabid Pemasaran Area I Kementerian Pariwisata Wawan Gunawan. “Dalam festival ini, kekayaan budaya Sunda disajikan dengan masif. Namun saya yakin bisa lebih baik lagi. Sehingga bisa menjadi atraksi utama di Jawa Barat, dan menjadi pilihan wisatawan,” katanya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya, menyambut  baik pemecahan rekor ini. Menurut Menpar, Pemecahan rekor ini mempunyai nilai yang luar biasa. “Rekor budaya ini diciptakan di lokasi yang reputasinya sudah mendunia. Yang artinya, nilai dari event ini ikut terdongkrak,” paparnya.

Semoga Geopark Ciletuh semakin memenuhi ‘‘apa yang di cari wisatawan’’dari keindahan alam nya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed